“Dia Nangis Pun Aku Tak Peduli. Tak Ada Nak Pujuk. Aku Buat Tak Tahu. Lepas Kejadian Ini, Dia Minta Cerai, Baru Aku Tersedar”

AKU suami, umur dalam 25 tahun. Isteri aku 23 tahun. Kami mempunyai seorang putera yang comel.

Isteri aku seorang yang tinggi lampai. Wajahnya manis ayu sedap mata memandang. Mempunyai hati yang sangat lembut. Di atas segala kebodohan aku isteri aku mula berubah perangai.

Hati dia sudah semakin tawar dengan aku. Tapi dia still layan aku dengan baik. Aku akui dulu semasa bercinta susah untuk aku dapatkan dia. 5 tahun untuk aku mencuri hatinya.

Bila aku sudah dapat dia sepenuhnya. Aku rasa aku tak perlu lagi untuk aku bersikap semasa bercinta, tapi tak bermakna aku tak sayang dekat dia. Suami mana tak sayang isteri dia. Bukan senang nak dapat.

Hal rumah tangga semua aku serah dekat dia. Dia uruskan semua, sebab duit gaji semua aku bagi dia pegang. Cukup tak cukup duit itu semua dia yang uruskan. Aku tak ambil peduli.

Aku selalu lebihkan family aku. Pakcik aku tumpang duduk rumah berbulan-bulan, masa tu biniku ngandung. Semua kerja dia kena buat.

Kata-kata dari faamily aku yg kasar-kasar pada dia. Aku tak peduli tentang rintihan dia. Apa yang dia tak selesa, apa yang dia sakit hati, apa yg dia nak, aku tak pernah ambil peduli.

Dia nangis pun aku tak peduli. Tak ada nak pujuk, legakan hati dia semua. Aku buat tak tahu. Dalam pikiran aku, aku fikir nanti dia elok sendirilah tu.

Family dia aku layan nak tak nak je. Aku banyak tak balik rumah family dia. Aku lebihkan balik rumah family aku. Aku tak hiraukan dia kata rindu dekat family dia. Aku abaikan perasaan dia.

Artikel Berkaitan   “20 Minit Juga Mereka Lihat Dari Motosikal Sambil Memandang Ke Arah Rumah, Saya Terkejut Kemudian Polis Datang”

Aku naik tangan dekat dia masa mula-mula kahwin. Sebab aku tak boleh kalau aku cakap dia bantah. Aku lempang dia, tumbuk muka dia, cekik dia sampai nyawa-nyawa ikan.

Dia pergi kerja dengan muka lebam badan sakit-sakit. Bila kawan-kawan sekerja tanya, dia jawab jatuh tangga. Banyak alasan dia bagi, supaya tak nampak yang sebenarnya suami dia yang buat dia sendiri.

Lepas tu aku minta maaf. Barang-barang keperluan dia, baju-baju dia semua setahun sekali je aku belikan. Itu pun semua satu item saja.

Banyak lagi yang aku buat dekat isteri aku, kalau nak cerita memang panjang. Isteri aku ni memang isteri yang solehah. Jenis isteri aku bukan jenis yang meminta. Dia sangat-sangat memahami aku walaupun bermacam-bermacam aku buat dekat dia.

Hujung bulan duit tinggal RM15 saja, dia sanggup berlapar. Kadang-kadang dia makan nasi hanya dengan kicap saja. paling sedih dia makan nasi kosong saja tanpa lauk apa-apa tapi tetap dia makan dengan menyelerakan.

Dia sentiasa bersyukur dengan apa yang dia ada. Dia sentiasa berkata-kata lembut. Sediakan keperluan aku setiap masa. Perut aku tak pernah lapar. Dia sanggup bagi aku makan sedap dia makan tak sedap tak apa. Kadang tak makan langsung pun tak apa.

Satu hari aku bergaduh dengan mertua aku. Aku terkurang ajar. Aku marah isteri aku. Isteri aku menangis 1 hari. Keesokkan harinya dia minta aku lepaskan dia.

Dia kata aku tak hargai dia. Dia kata aku dulu nak dapat dia manis, dah dapat pahit. Dia hilang rasa sayang dekat aku. Dia tak boleh nak teruskan hidup dengan aku.

Artikel Berkaitan   “Online Classes Still Nak Kena Bayar Full Payment Tak Logic Langsung La, Kenapa Kite Nak Kena Terus Membayar Macam Ni?”

Masa tu jatuh jantung aku. Betapa terkejutnya aku. Aku ingat dengan cinta tak kisah apa jua dugaan akan tetap bersama tapi aku silap.

Semua salah aku, aku minta maaf berkali-kali. Minta peluang kedua. Bini aku hanya tersenyum tanpa berkata-kata.

Aku sekarang tengah usaha untuk pikat balik hati isteri aku. Tolong doakan aku. Doakan hubungan kami kekal, aku tak sanggup kehilangan isteri tercinta. Aku cinta dia sangat-sangat.

Doakan aku kekal ye. Pesanan aku kepada semua, hargai pasangan masing-masing dengan sebaik-baiknya. Jangan nak dapat dulu sweet lepas kahwin sawit. Nanti menyesal tak guna. Bukan senang nak dapat pasangan yg baik.

Maaf kalau ayat tonggang terbalik. Lama tinggal sekolah. Maaf banyak cut story. Sebab penat taip panjang.