Jangan Sesekali Beli Add On Warranty Sekalipun Kau Mampu.

Jangan Sesekali Beli Add On Warranty Sekalipun Kau Mampu.

Meh nak citer kenapa ?

Semalam aku jalan jalan kat Harvey Norman ternampak pulak mesin basuh front load. Terpandanglah model electrolux ni washer + dryer.

Nak dijadikan cerita, tengah2 duk usha mesin basuh datang salesman cerita tentang mesin basuh tu.

Segala mak nenek and latest technology dia explain. Memang very good dia ada knowledge yang bagus tentang mesin basuh.

Sampailah masuk bab warranty.

Katanya LG, Samsung warranty 1 tahun untuk part motor 10 tahun. Asia produk hanya bagi 1 tahun je warranty part.

Tapi europe brand like Bosch bagi 2 tahun warranty part begitu jugak electrolux. Motor sama 10 tahun warranty.

Then masuklah bab add on, kata salesman tu baik encik ambik add on warranty. Kira macam beli warranty lah.

Untuk electrolux ni, 2 tahun standard warranty, tapi en boleh beli add on warranty dari Harvey Norman 3 tahun so total jadilah 5 tahun.

 

Seboleh bolehnya salesman tu suruh aku beli add on warranty sebanyak RM804. Banyak kali dia duk promote suruh beli warranty.

Katanya bila rosak kali pertama pihaknya akan repair free semua dari mula datang rumah sampailah barang tu siap repair.

Kali ke 2 rosak dia repair lagi free, kali ke 3 rosak dia ganti baru.
Itu yang untung katanya. Sekiranya model yang sama takde, dia akan ganti model lain, jika harga lebih kita kena topup.

Ok setelah mendengar dengan kusyuk segala explaination dari salesman, bermula lah aku ajukan soalan ?

Aku tanya sekiranya beli warranty RM804 ni dan tak pernah pun claim sebab tak rosak, apa yang berlaku dengan RM804 ni ?

Dia sambil gelak hehe, kalau macam tu kira sedekah lah, anggap je sedekah. Kata dia lagi ini kira macam insurans lah.

.

Teringat aku cerita P.Ramlee 3 Abdul bila Ahmad Nisfu buat syarat, P.Ramlee tanya jika Ahmad Nisfu marah macam mana ? Katanya kalau dia marah hehe takde pape lah. Ini perjanjian berat sebelah.

Ok back to the topic, dalam hal ni aku terpaksa beritahu dia, sebab jika aku diam sedangkan aku tahu itu tak betul maka itulah selemah2 iman dan memang rasa bersalah.

Aku pun beritahu salesman tu. Aku kata sebenarnya dalam ISLAM hal seperti ini dikira jual beli yang gharar. Yang pasal harga asal mesin basuh tu ok yang soal jual warranty tu.

Dia terdiam, aku pun explain, dalam islam ni dikira sebagai jual beli gharar, tidak jelas. Kira macam maisir, gamble / judi / pertaruhan.

Penjual jual warranty RM804. Pembeli kena bayar harga warranty ni untuk nikmati extend warranty.

Penjual menawarkan extend warranty dan menjajikan sekiranya barang rosak, dia repair secara percuma. Jika tak rosak duit tu burn.

Inilah namanya gharar ketidak jelasan dan pertaruhan. Dalam kata lain maisir / judi. Kira gamble, kalau rosak ada benefit buat pembeli dan rugi sebelah pihak penjual, jika tak rosak pembeli rugi sebab RM804 dia burn.

Sama halnya dengan jual member kad di pasaraya, bayar RM10 untuk nikmati diskaun. Ini semua ketidak jelasan dalam jual beli. Sesuatu yang tidak pasti. Nak info lanjut kau klik je link bawah ni.

Jual beli dalam islam mesti ada redha meredhai antara pembeli dan penjual. Jual beli dalam islam tidak boleh 1 pihak teraniaya dan 1 pihak lagi untung sama ada dari pihak pembeli mahupun pihak penjual.

Dalam kes ni, pembeli akan teraniaya jika RM804 yang dia bayar dia tak dapat apa2 benefit sekiranya barang dia tak rosak. RM804 burn macam tu tanpa ada sebarang sebab. Inilah pertaruhan.

Sekiranya barang dia rosak, maka penjual akan teraniaya kerana kena tanggung kos repair. RM804 tu mungkin sparepart lebih mahal, sampai dia overclaim sanggup 1 to 1 exchange itu hanyalah helah supaya orang beli warranty.

.

Sekarang ni pun banyak trend jual warranty, contohnya warranty kereta. Dia cover semua kerosakan enjin selama 1 tahun. Jika rosak dia tanggung, jika tak rosak duit yang pembeli bayar tu burn.

Memang mereka ni dah kaji, mereka penjual ni tetap untung even ada kereta customer yang rosak pun.

Mereka aim lets say mereka ada 10 ribu customer tu bukan semuanya kereta rosak, lagipun mereka ni ada kaki/supplier untuk dapatkan barangan yang murah dan technician semua mereka ada if anything happened.

Ratio dia 1 customer bayar dia boleh cover untuk 10 orang. Lets say A bayar RM1000, dia boleh cover yang lain2 seramai 10 orang. If 20 orang rosak ? Inilah namanya gharar, walau apa pun tetap ada unsur penipuan.

Jika ada pun dalam masa 1 tahun mungkin 10% daripada 10 ribu customer tu. 10 ribu ni angka terlalu kecil saja aku kasi 10 ribu sebenarnya lebih dari tu.

So tepuk dada tanya selera, nak beli atau tidak warranty yang ada unsur gharar, maisir, tidak ada istilah redha meredhai, memang awalnya setuju tapi saat akhir akan ada 1 pihak teraniaya 1 pihak lagi untung.

Umpama dari awal penghutang dan pemiutang setuju, penghutang pinjam RM1000 dan bayar kepada pemiutang RM2000. Walaupun awal sama2 setuju tapi tetap haram kerana ada unsur riba.

Samalah juga walaupun dari awal Abu setuju berzina dengan Siti atas dasar suka sama suka, tapi tetap hukumnya haram kerana hukumnya dah ditetapkan.

Itulah indahnya islam, dari awal lagi jaga supaya tidak berlaku semua ni.

Berapa lama sangat nak hidup atas muka bumi ni, yakinlah, bila kita jaga hak Allah, Dia akan pelihara kita sekalipun kita dibenci, dipulau oleh seluruh manusia.

Ok akhir kata tambahan, if tak yakin boleh tengok video ni sheikh Aseem Hakeem tentang jual warranty.

Sumber : Muhammad Ezral

 

Sudah Baca, Klik Like Dan Komen Dibawah Jika Tulisan Ini Bermanfaat. TQ – IslamItuIndah

(Visited 110 times, 1 visits today)