Ramai Yang Buat Dosa Tanpa Sedar, Ini Hukum Sebarkan Gambar Aib Mayat Yang Telah Meninggal Dunia!

Islam sangat menitikberatkan kewajipan seseorang Islam terhadap saudaranya yang lain iaitu antaranya menjaga nyawa, harta dan kehormatan diri sebagaimana sabda Nabi S.A.W:

كُلُّ الْمُسْلِمِ عَلَى الْمُسْلِمِ حَرَامٌ، دَمُهُ، وَمَالُهُ، وَعِرْضُهُ

Maksudnya: “Hak setiap muslim ke atas muslim yang lain adalah haram (baginya mencerobohi) maruahnya, hartanya dan darahnya”.

Riwayat Muslim (2564)

Oleh itu, berdasarkan beberapa dalil, wajib ke atas kita untuk beradab dan memuliakan saudara muslim yang lain samada ketika hidup ataupun setelah meninggal dunia. Segala perkara yang boleh membawa kepada pencerobohan nyawa, harta dan kehormatan diri seseorang muslim adalah haram dan dilarang di sisi agama kita yang mulia.

Selain itu, perbuatan menyebarkan gambar mayat yang kurang elok atau tidak menutup aurat adalah suatu bentuk pendedahan aib dan ia merupakan suatu perkara yang ditegah dalam agama. Sabda Nabi S.A.W yang mengisyaratkan hal ini:

لا تبرز فخذك ولا تنظر إلى فخذ حي ولا ميت

Maksudnya: “Jangan membuka paha kamu dan janganlah melihat kepada paha orang yang hidup atau meninggal dunia”.

Riwayat Abu Daud (3140), Ibnu Majah (1460)

Tunstasnya, perbuatan menyebarkan mayat orang yang meninggal dunia adalah haram kerana ia boleh mendedahkan aib si mati dan menyakiti hati keluarga waris.

Justeru, barangsiapa yang melakukan sebarang perbuatan yang mendedahkan aurat dan aib si mati maka dia telah tergolong dalam golongan yang mencerobohi maruah saudara muslimnya yang lain dan ianya termasuk dalam perkara yang dibenci oleh Allah dan rasulnya.

kredit zayan

Artikel Berkaitan   Ustazah Asma Harun – Kenapa Masa Bercinta ‘Syok’ Pegang Tangan Awek Tapi Dah Lama Kahwin Jadi Malas Nak Sentuh Pasangan