[VIDEO] Baru Kematian Isteri Tercinta, Bapa Ini Terpaksa Kerja Bengkel Sambil Dukung Anak Undang Sebak

Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul. Begitulah nasib seorang lelaki yang terpaksa membawa anak perempuannya ke tempat kerja demi mencari sesuap nasi.

Difahamkan, lelaki itu baru sahaja kematian isteri sejak tiga bulan yang lalu akibat penyakit.

Oleh kerana tiada siapa yang sudi menjaga anaknya, dia terpaksa membawanya ke bengkel tempat dia bekerja sebagi tukang tampal tayar kenderaan.

Menerusi gambar yang ditularkan di media sosial, lelaki itu memegang anaknya dengan tangan kiri sementara tangan kanannya digunakan untuk mengangkat tayar kenderaan milik pelanggan.

Dalam satu video yang dimuat naik di Instagram Visit Cianjur, kanak-kanak itu kelihatan terlelap di atas belakang bapanya akibat keletihan.

View this post on Instagram

Kisah pilu harus dihadapi bapak satu ini, beliau yang berprofesi sebagai tukang tambal ban kini harus mengasuh anak perempuannya seorang diri, dengan berbekal kain, anak bapa satu ini pun digendongnya saat bekerja bahkan sampai tertidur lelap . Disaat butuh perhatian lebih dari seorang ibu saat usianya beranjak besar, takdir berkata lain, ibunya meninggal kurang lebih 3 bulan lalu karena sakit dan meninggalkan malaikat kecil serta bapaknya tersebut 😢 . 📍 Lokasi beliau ada di Jln. Kh. Abdullah Bin Nuh, Rancagoong (samping penjual es kelapa), sekitaran TW Hotel . . Bismillah, untuk warga Cianjur dan orang – orang baik lainnya, bila melewati jalur tersebut bisa isi angin atau berikan sedikit bantuan untuk keluarga kecil ini . Hatur nuhun infonya @elsabanafe

A post shared by C I A N J U R (@visitcianjur) on

Gambar dan video tersebut mendapat pelbagai reaksi daripada netizen yang rata-rata sebak melihat kesungguhan bapa tunggal itu mencari rezeki halal buat diri dan anaknya.

Malah, mereka turut mendoakan agar dua beranak itu dimurahkan rezeki dan dipermudahkan segala urusan oleh Allah SWT.

Artikel Berkaitan   “Anak-Anak Tertekan Adalah Real!” Ibu Kongsi Video Yang Menyayat Hati, Anak Tidak Tahan Kena Buli Sampai Mahu Mati